Cerpen : Kuntuman Kasih Persahabatan (Siri 7)

Posted by: Ana Mursyidah in

Tanpa membuang masa, Farah terus membuka surat itu. Lipatannya kemas, tulisannya elok...

Assalamualaikum, temanku Farah...
Ana minta maaf sebab dah lama tak kirimkan khabar. Ana juga membuat kesilapan kerana memutuskan talian ukhuwah antara kita hampir setahun. Ana masih menganggap Farah teman sejati ana. Ana mengharapkan Farah sama seperti ana.. Masih ada perasaan ukhuwah. Sesungguhnya jika kita berpisah pada hari itu kerana Allah, maka kita akan bertemu kembali. Itu adalah janji Al-Kuddus yang pasti. Andai kata ini adalah surat dan pertemuan kita yang terakhir, janganlah Farah bersedih hati. Ingatlah pada-NYA. Moga Farah tergolong dalam golongan 'maridhallah'... Orang-orang yang diredhai Allah... Amin...

Temanmu,
Aina Syahirah


Perasaan Farah berbaur gembira dan sedih. Gembira.. kerana akhirnya dapat juga dia 'bertemu' dengan Aina walaupun hanya melalui surat. Sedih.. kerana perkataan 'pertemuan kali terakhir' dalam surat Aina membuatkan hatinya berdegup kencang. Pelbagai soalan berlegar-legar dalam kotak fikirannya.

Farah nekad, dia akan menemui ibu bapa Aina untuk meleraikan segala persoalan yang selama ini tersimpul di benakknya.

"Hujung minggu ini adalah waktu yang paling sesuai.. Ya, paling sesuai!!" Farah bermonolong sendirian...



... BERSAMBUNG ...

This entry was posted on Monday, February 22, 2010 and is filed under . You can leave a response and follow any responses to this entry through the Subscribe to: Post Comments (Atom) .

2 Tukang Komen

blh wat novel ni.. ;)
smbungan2!

Post a Comment